Mendedah Makna Foto Lewat Visual Literacy

Kebanyakan orang mungkin berpikir bahwa pengetahuan visual tak benar-benar penting untuk dipelajari. Sejak lahir hingga dewasa, kita telah terbiasa menerima fungsi panca indera tanpa perlu dipertanyakan lagi. Sehingga muncullah anggapan bahwa kita bisa menangkap arti dan makna yang dilihat lewat mata hanya berdasarkan insting.

“Ini yang kadang pincang. Di Indonesia, Visual Literacy itu memang tidak dipelajari di sekolah-sekolah, dianggap ilmu ini tidak begitu penting. Padahal, kalau kita lihat di masa sekarang, kita hidup di era budaya visual. Coba hitung, berapa persen kita menggunakan visual dalam kehidupan sehari-hari?” Ujar Edy Purnomo, mentor PannaFoto Institute, dalam kelas daring ketujuh yang merupakan bagian dari Pelatihan Fotografi program Permata Photojournalist Grant (PPG) 2020, Jumat, (8/1/2021).

Setidaknya, Edy menyebutkan tiga poin yang perlu digarisbawahi kenapa Visual Literacy menjadi penting untuk dipelajari.

Pertama, seperti yang sudah dikatakan, sekarang kita hidup dalam era budaya visual. Apa yang kita produksi dan konsumsi, semuanya berbahasa visual. Apalagi didukung oleh media sosial, penyebaran informasi visual tentu jauh lebih cepat menyebar.

Disadari atau tidak, sesungguhnya informasi visual lebih memorable atau mudah lekat pada memori kita ketimbang informasi tekstual. Menurut Edy, 70 s.d. 85% informasi yang diserap manusia didapatkan lewat bahasa visual. Ditambah pada fakta dalam sepanjang hidupnya, manusia akan selalu mengingat memori-memori visual itu.

Kemudian poin kedua, wujud visual mempermudah cara manusia berkomunikasi. Dan yang ketiga, Visual Literacy dapat memperkaya pemahaman kita terhadap sesuatu.

Maka bagi para peserta PPG 2020 yang notabene fotografer, tak pelak bahwa pengetahuan Visual Literacy ini sangat membantu mereka untuk menggodok karya yang akan digarap.

Untuk memahami seperti apa cara membaca dan memaknai karya foto, Edy memaparkan perihal elemen-elemen visual dan teori Gestalt sebagai alat bantu membedah karya. Nantinya, bagi kreator, kedua pengetahuan itu sangat berguna untuk menciptakan imaji yang diinginkan. Sementara bagi pembaca/audiens/penikmat karya, hal tersebut memudahkan analisa seseorang ketika membangun sebuah persepsi.

“Terkadang Nopri baru sadar [red: ada] makna visual setelah memotret, apakah itu baik?” Tanya Nopri Ismi, pewarta foto Mongabay Indonesia, yang juga peserta PPG 2020.

Menurut Edy, sebetulnya harapan untuk peserta setelah mempelajari Visual Literacy ini adalah bisa membuat analisa terlebih dahulu sebelum memvisualkan ide yang ingin disampaikan. Analoginya sama seperti seseorang yang ingin membuat tulisan, setidaknya ia punya bekal teoretis dan tahu goals atau tujuan apa yang ingin dicapai. Jika seorang kreator tidak tahu cara membaca atau buta visual, pesan maupun maknanya jadi tak begitu jelas. Memang, karya itu kemungkinan besar masih bisa dibaca, tetapi tak seperti apa yang diharapkan.

Di sisi lain, Yoppy Pieter, fotografer dan Mentor PPG 2020, menambahkan bahwa sesungguhnya Visual Literacy lebih dari sekadar pre-visualisasi sebelum seseorang memotret. Dengan kemampuan Visual Literacy yang kaya, cara seseorang melihat subjek maupun objek sudah pasti berbeda.

“Jadi, mau di medan apapun, mau di kondisi apapun, ya kita sudah siap dan nggak takut lagi atau bingung mau memotret apa dan seperti apa,” ujarnya.

Pengetahuan tentang Visual Literacy pada akhirnya memegang peran vital saat mematangkan proses visualisasi, bahkan jauh sebelum karya itu diproduksi. Ia akan jadi stimulus di kepala seorang fotografer dan proses memotret pun jauh lebih mudah secara intuitif. // Rizka Khaerunnisa


Photo Editing 2: Tantangan Untuk Peserta Dalam Pengerjaan Proyeknya

Dalam gambar: foto-foto oleh Nopri Ismi (Mongabay Indonesia, Kab. Bangka Tengah)

Selamat tahun baru! Mengawali tahun baru 2021, 10 penerima Permata Photojournalist Grant (PPG) kembali bertemu dengan mentor Edy Purnomo, Rosa Panggabean, dan Yoppy Pieter pada Selasa (5/01/2021) untuk sesi VI Pelatihan Fotografi, dengan materi Photo Editing II.

Sama seperti Photo Editing I, kelas langsung dibagi ke dalam dua breaking room, kelompok Rosa dan kelompok Yoppy, masing-masing mengampu 5 peserta. Sebelumnya, masing-masing peserta telah mengirimkan 45 frame foto baru, dalam sesi ini peserta memiliki tugas untuk memilih 15 foto yang mereka anggap menarik. Lalu, bersama mentor mereka mendiskusikan foto-foto terlebih apakah kira-kira dapat digunakan dalam photo story mereka.

Usai sesi breaking room, seluruh peserta dan mentor kembali ke ruang utama untuk presentasi oleh peserta dan diskusi.

"Bagaimana menghadirkan yang tidak terlihat. Misal seperti di cerita tentang anjing oleh Christo [Johannes P. Christo - Pewarta Foto Lepas, Denpasar], bagaimana menghadirkan anjing tanpa gambar anjing secara literal. Ini adalah tantangannya," tutur Edy Purnomo dalam diskusi. Edy juga menyampaikan tantangan yang sama bagi Nopri Ismi (Mongabay Indonesia, Kab. Bangka Tengah) dan Abriansyah Liberto (Tribun Sumsel - Tribun Network, Palembang) untuk dapat menghadirkan subyek utama mereka dalam cerita tanpa gambar/foto sosok mereka secara literal, membuat audiens merasakan kehadiran subyeknya.

"Sama seperti konsep 'Harapan' yang abstrak juga," tambah Ng Swan Ti (Kepala Sekolah Program).

Hope atau Harapan dipilih menjadi tema program PPG 2020, tema ini rasanya tepat bagi situasi dan kondisi dunia yang saat ini berada di tengah pandemi. Kesepuluh peserta diharapkan dapat memberikan cerita-cerita yang menginspirasi dan memberikan pesan dan semangat bagi audiens yang menikmati karya-karya mereka nantinya. Tantangannya adalah bagaimana agar audiens dapat menangkap pesan ini dari melihat-melihat photo story mereka. Untuk mencapai itu, masih ada 9 sesi pertemuan yang harus diikuti oleh peserta untuk berproses dalam pelatihan ini dan menghasilkan karya-karya yang tidak hanya menarik tapi juga memiliki pesan yang kuat. // Lisna Dwi A.


Riset Proyek Fotografi Bersama Sasa Kralj

Saša Kralj, fotografer dan co-founder Živi Atelje DK di Zagreb, Kroasia. Saša telah menjadi bagian dari program Permata Photojournalist Grant sejak penyelenggaraan pertama PPG pada tahun 2011. Di tahun kesepuluh, sepuluh peserta PPG 2020 bertatap muka dengan Saša melalui layar laptop pada hari Jumat (22/12/2020) untuk mendengarkan penyampaian materi bertajuk Research For Documentary Photography.

Dalam sesi ini Saša memaparkan terdapat lima level penelitian dalam sebuah proyek fotografi yang harus dilakukan secara berkesinambungan, yakni descriptive level, representative level, intimate level, implication level, dan purpose level. Kelima level ini untuk memahami dan mengenal secara mendalam cerita dan subyek foto dari proyek fotografi yang sedang dikerjakan.

Setelah pemaparan singkat, Saša membagi peserta ke dalam beberapa grup untuk berdiskusi tentang pemahaman mereka atas materi yang baru saja disampaikan Saša terkait General Knowledge dan bagaimana mereka mengaplikasikan pengetahuan itu di dalam Mind Map mereka masing-masing.

"Mind Map bukan lah berisi hal-hal yang kamu ketahui, melainkan tentang hal-hal yang memerlukan riset lebih lanjut. Jika Mind Map hanya berisi pemaparan hal-hal sudah kamu ketahui, berarti ceritamu bermasalah. Kalian harus selalu memiliki pertanyaan yang belum terjawab dalam Mind Map kalian," tutur Saša. Semakin banyak pertanyaan yang memerlukan jawaban, semakin besar riset yang perlu dilakukan, dengan demikian peserta diharapkan dapat semakin masuk dan memahami cerita mereka masing-masing.

Saša menekankan peserta bahwa riset tidak cukup dilakukan sekali saja, ia menawarkan siklus kerja dalam penyusunan proyek fotografi, dimulai dengan menemukan ide cerita yang akan diangkat - riset - memotret - edit (melihat dan memilah foto-foto yang sudah diambil) - kemudian riset lagi - memotret lagi - edit lagi - riset lagi dan begitu seterusnya. Dapat dikatakan, fotografer pun harus mampu mengkritisi foto-foto mereka, mempertanyakan diri seberapa mereka memahami permasalahan dalam cerita yang sedang mereka kerjakan. // Lisna Dwi A.


Photo Editing 1: Melihat Foto-Foto Pertama Peserta PPG 2020

Pelatihan Fotografi program Permata Photojournalist Grant (PPG) 2020 memasuki pertemuan keempat dengan materi Photo Editing 1, (18/12/2020). Selama pelatihan ini, kesepuluh penerima program akan melalui empat sesi Photo Editing. Sebelum setiap sesi Photo Editing, peserta diminta untuk mengirimkan 45 frame foto terpilih dari seluruh foto yang telah mereka ambil dalam pengerjaan proyek foto masing-masing. Dari 45 frame tersebut, mereka kemudian diminta untuk memilih 15 frame yang mereka anggap menarik dan dapat digunakan dalam photo story mereka.

Kelas dibagi ke dalam dua ruang, 5 orang dengan bimbingan mentor Rosa Panggabean (Fotografer Lepas) dan 5 orang dengan bimbingan mentor Yoppy Pieter (Fotografer Lepas). Di dalam kelas tersebut, masing-masing peserta mendapatkan waktu sekitar 15 menit untuk mendiskusikan foto-foto yang mereka ambil. Mentor menyampaikan pendapat dan masukkan atas frame-frame yang dikirimkan oleh para peserta.

60 menit berlalu, seluruh peserta dan mentor kembali ke ruang utama dimana masing-masing peserta kemudian mempresentasikan foto-foto terpilihnya sambil menceritakan gagasan yang ingin ia sampaikan dalam photo story mereka.

Pertemuan ini ditutup dengan refleksi atas penemuan-penemuan, kesulitan-kesulitan, dan pelajaran yang para peserta temukan dan dapatkan tidak hanya selama proses Photo Editing 1, tapi juga saat melakukan pemotretan di lapangan. Di kesempatan ini Nita Dian Afianti (Tempo, Jakarta) menyampaikan ia masih berupaya mengenal emosi subyek fotonya. Lain dengan Indra Abriyanto (Harian Rakyat Sulsel, Makassar) yang mengaku masih bingung dengan konsep konseptual dan belum terlalu dekat dengan subyek-subyek fotonya.

Untuk menutup, Ng Swan Ti (Managing Director PannaFoto Institute) menyampaikan, "Terkadang teman-teman ingin mencari ide-ide yang tidak biasa. Padahal sebetulnya ide yang mungkin terlihat klise, ketika digarap dengan baik dan dikenali ceritanya, bisa jadi sesuatu juga". // Lisna Dwi Astuti


Menyusun Proyek Personal bersama Yoppy Pieter

Pada hari Selasa (15/12/2020) sepuluh penerima Permata Photojournalist Grant (PPG) 2020 kembali bertemu dalam ruang virtual untuk mengikuti Pelatihan Fotografi program PPG 2020. Pertemuan ketiga dari rangkaian pelatihan ini dibuka oleh mentor Yoppy Pieter (Fotografer Lepas dan alumni PPG 2011) yang menyampaikan materi bertajuk Developing Your Project: Make It Personal and Matter.

Kenapa 'personal and matter'? "Biasanya karya berangkat dari hal-hal yang dipedulikan dan memiliki kedekatan dengan pembuatnya. Dari situ, terbangun karya yang jujur," ujarnya.

Selanjutnya Yoppy berbicara tentang headline karya. Ia menampilkan karya Sutanto Nurhadi Permana (PPG 2019) yang berjudul Waste Less. Kemudian peserta diminta untuk menuliskan apa kira-kira headline dari karya tersebut. Melalui latihan kecil ini, Yoppy menunjukkan bahwa headline memiliki peran penting dalam menyampaikan gagasan fotografer mengenai karyanya. Fotografer harus mampu menyampaikan gagasannya dalam satu kalimat yang singkat dan padat. Headline ini selanjutnya juga dapat membantu fotografer dalam menentukan visual yang ingin ditampilkan.

Sesi berikutnya masuk ke materi tentang mind mapping, di sini Yoppy mengajak peserta untuk memetakan pemikiran dan pengetahuan mereka tentang topik yang ingin mereka angkat ke dalam sebuah flowchart atau diagram. "Mind mapping bukanlah daftar frame yang akan difoto, namun lebih kepada metode dalam memahami suatu masalah," tegas Yoppy.

Menurut pemaparan Yoppy, Mind Mapping dapat digunakan untuk, 1) Note-taking, kumpulan catatan yang dibuat saat riset, dapat berupa gambar, kata, dan angka; 2) Brainstorming, memetakan ide; dan 3) Organizing Information, untuk menyederhanakan informasi yang kompleks.

Sebelum menutup presentasinya, Yoppy memperlihatkan mind mapping karya personalnya yang berjudul Eastern Comma yang memperlihatkan headline dan cabang-cabang berisi informasi dan data yang ia dapatkan dari risetnya.

Setelah pemaparan materi dari Yoppy Pieter ini, peserta mendapatkan waktu sekitar enam puluh menit untuk membuat mind mapping karya mereka masing-masing. // Lisna Dwi Astuti


Kelas Ragam Narasi Visual oleh Rosa Panggabean

Pada pertemuan pertama kelas Permata Photojournalist Grant, kita sudah berkenalan dengan kesepuluh penerima grant di program ini. Selain itu, peserta bersama dengan para mentor: Edy Purnomo, Rosa Panggabean, dan Yoppy Pieter telah mendiskusikan dan mempertajam proposal masing-masing peserta.

Dalam pertemuan kedua yang berlangsung pada Jumat, 11 Desember 2020 secara daring, mentor Rosa Panggabean (Fotografer dan Alumni PPG 2011) memberikan pembekalan pengetahuan berupa materi tentang ragam narasi visual (cara bertutur). Melalui sesi ini, peserta mengenal dan mendapatkan berbagai referensi visual yang memperlihatkan ragam narasi visual karya-karya fotografer Indonesia maupun dunia. Rosa menegaskan saat ini kebutuhan produksi visual berkembang, hal ini juga yang mempengaruhi narasi visual yang menjadi lebih variatif. Selain itu, Rosa juga mengingatkan para peserta untuk mempertimbangkan output karya masing-masing dan dimana akan mempublikasikan output tersebut, “di dalam program PPG, karya teman-teman akan dipresentasikan dalam format pameran dan buku tapi tentunya peserta juga harus mempertimbangkan publikasi lainnya. Bagi teman-teman yang bekerja di media, coba perhatikan apakah ada rubrik untuk fotografi atau photo story di media masing-masing? Dan seperti apa ketentuannya.”

Pelatihan fotografi ini merupakan rangkaian program Permata Photojournalist Grant (PPG) 2020 persembahan PermataBank, bekerja sama dengan PannaFoto Institute yang diikuti oleh 10 pewarta foto dan pewarta foto lepas yang dipilih berdasarkan seleksi portfolio dan proposal. Hasil karya kesepuluh peserta akan dipresentasikan dalam bentuk pameran di akhir program PPG 2020. // Lisna Dwi Astuti


Berkenalan Dengan Penerima Permata Photojournalist Grant 2020

Jakarta, 8 Desember 2020 menjadi hari pertama bagi kesepuluh penerima Permata Photojournalist Grant (PPG) 2020 untuk bertemu dalam kelas virtual. Dalam kesempatan ini, 10 penerima PPG 2020 memperkenalkan diri dengan mempresentasikan portfolio yang membawa mereka terpilih menjadi penerima grant dan dapat mengikuti rangkaian program Permata Photojournalist Grant (PPG) 2020 yang terdiri dari pelatihan fotografi dengan mentor Edy Purnomo, Rosa Panggabean, dan Yoppy Pieter; workshop intensif bersama Jenny Smets (Amsterdam); hingga pameran foto yang semuanya berlangsung secara daring hingga Maret 2021.

Siapa saja penerima Permata Photojournalist Grant 2020? Mari berkenalan.

Abriansyah Liberto, Tribun Sumsel (Tribun Network) – Palembang

Andri Widiyanto, Media Indonesia – Jakarta

Fanny Kusumawardhani, Fotografer Lepas – Jakarta

Indra Abriyanto, Harian Rakyat Sulsel – Makassar

Johannes P. Christo, Pewarta Foto Lepas – Denpasar

Nita Dian Afianti, Tempo – Jakarta

Nopri Ismi, Mongabay Indonesia – Kab. Bangka Tengah

Rifkianto Nugroho, detikcom – Bekasi

Suci Rahayu, Kompas.com – Malang

Thoudy Badai Rifanbillah, Republika – Jakarta

Permata Photojournalist Grant 2020 diinisiasi oleh PermataBank bekerja sama dengan PannaFoto Institute.

(Foto: Dok. PPG 2020/PermataBank)


Penerima Permata Photojournalist Grant (PPG) 2020

Kami mengucapkan terima kasih atas antusiasme dan keseriusan Rekan-rekan dalam menyiapkan dan mengirimkan aplikasi PERMATA PHOTOJOURNALIST GRANT 2020. Program beasiswa dan pendidikan ini didedikasikan bagi pengembangan kualitas pewarta foto muda Indonesia, diselenggarakan oleh PermataBank bekerja sama dengan PannaFoto Institute.

Hingga batas akhir pendaftaran hari Jum’at, 27 November 2020 jam 20:00 WIB, kami menerima 44 aplikasi yang memenuhi ketentuan dan kriteria administrasi untuk kemudian diseleksi oleh:

  • Prasetyo Utomo (Kepala Redaksi Foto ANTARA)
  • Yoppy Pieter (Fotografer & Mentor PPG 2020)

Mewakili Tim Seleksi, Yoppy Pieter menyampaikan,

“Portfolio mewakili jati diri seorang fotografer, bukan sekedar kumpulan karya. Saya menyarankan untuk merangkai foto-foto secara cermat guna mendapatkan portfolio yang kuat, dan tidak melemahkan kesempatan untuk terpilih”.

Tim Seleksi menilai aplikasi dengan mempertimbangkan faktor-faktor berikut:

  • Portfolio (keberagaman visual storytelling/cara bertutur secara visual, dan eksplorasi visual).
  • Proposal.
  • Motivasi mengembangkan diri sebagai pewarta foto.
  • Komitmen untuk mengikuti program.
  • Manfaat bagi penerima program.
  • Mendukung pengembangan dan kemajuan para pewarta foto dari berbagai kota di Indonesia dan fotografer perempuan.

Berdasarkan keputusan Tim Seleksi, penerima PPG 2020 adalah sebagai berikut:

  • Abriansyah Liberto, Tribun Sumsel (Tribun Network) – Palembang
  • Andri Widiyanto, Media Indonesia – Jakarta
  • Fanny Kusumawardhani, Fotografer Lepas – Jakarta
  • Indra Abriyanto, Harian Rakyat Sulsel – Makassar
  • Johannes P. Christo, Pewarta Foto Lepas – Denpasar
  • Nita Dian Afianti, Tempo – Jakarta
  • Nopri Ismi, Mongabay Indonesia – Kab. Bangka Tengah
  • Rifkianto Nugroho, detikcom – Bekasi
  • Suci Rahayu, Kompas.com – Malang
  • Thoudy Badai Rifanbillah, Republika – Jakarta

SELAMAT kepada 10 peserta PPG 2020! Kami mohon maaf kepada Rekan-rekan yang belum terpilih mengikuti PPG tahun ini.

Apresiasi dan ucapan TERIMA KASIH kami sampaikan kepada seluruh Rekan-rekan yang telah mengirimkan aplikasi, berpartisipasi dan mendukung program ini.

Semoga program ini dapat terus bergulir secara berkesinambungan dan turut berkontribusi dalam upaya meningkatkan kualitas Pewarta Foto di Indonesia.

Selalu menjaga kesehatan, tetap semangat dalam menyongsong hari-hari mendatang!


PERMATA PHOTOJOURNALIST GRANT 2020 | Pendaftaran Diperpanjang 27 Nov 2020, pukul 20:00 WIB

Teman-teman Pewarta Foto yang baik,

Dengan ini kami ingin memberitahukan bahwa batas waktu pengiriman aplikasi Permata Photojournalist Grant (PPG) 2020, yang semula berakhir hari Jumat, 20 November 2020, pukul 20.00 WIB diperpanjang hingga hari Jumat, 27 November 2020, pukul 20.00 WIB.

Semoga perpanjangan ini dapat memberikan kesempatan bagi teman-teman untuk mendapatkan inspirasi dan kreativitas dalam mempersiapkan portfolio dan menuangkan ide photo story dalam sebuah proposal bertema HOPE.

Kami ingatkan kembali bahwa program ini terbuka bagi pewarta foto dan pewarta foto lepas yang bekerja atau berkontribusi aktif untuk media baik cetak maupun online, serta berusia maksimum 38 tahun. Untuk mendaftar dalam program PPG 2020, silakan kirimkan formulir pendaftaran, CV, pas foto, portfolio (foto tunggal dan foto bercerita tema bebas), dan proposal foto bercerita tema HOPE ke info@pannafoto.org.

Jika ada hal-hal yang ingin ditanyakan, dapat menghubungi Lisna (0852 1556 5835) atau mengirim email ke info@pannafoto.org.

Kami mengucapkan terima kasih atas perhatian, kerjasama dan semangat teman-teman Pewarta Foto untuk senantiasa memberikan dukungan pada program ini.

Hormat kami,
Panitia PPG 2020

Informasi Permata Photojournalist Grant 2020

Formulir Pendaftaran_PPG 2020


PERMATA PHOTOJOURNALIST GRANT 2020 | Pendaftaran Dibuka Hingga 20 November 2020

PermataBank kembali menghadirkan
PERMATA PHOTOJOURNALIST GRANT 2020
Tema: HOPE
Via Zoom Meeting

Batas waktu pendaftaran
20 November 2020 jam 20:00 WIB

Kami berkomitmen menyelenggarakan PERMATA PHOTOJOURNALIST GRANT 2020 yang mencapai tahun ke-10 di tengah pandemi Covid-19. Kami percaya semangat pewarta foto di Indonesia untuk mengembangkan diri dan kemampuan bertutur secara visual masih tetap membara.

Merespon situasi dan kondisi saat ini, dengan mengutamakan kesehatan dan keselamatan bersama, program Permata Photojournalist Grant (PPG) 2020 akan berlangsung secara daring melalui Zoom Meeting. Melalui kelas-kelas daring, program PPG diharapkan dapat mengatasi kendala geografis yang selama ini menjadi kepedulian kami, dan menjangkau lebih banyak pewarta foto dan pewarta foto lepas di berbagai wilayah di Indonesia.

Pewarta foto dan pewarta foto lepas terpilih akan mendapatkan grant dan pelatihan dengan materi utama photo story dan materi-materi pendukung yang akan disampaikan oleh mentor-mentor dari PannaFoto Institute, alumni PPG, Kroasia (Sasa Kralj), dan Belanda (Jenny Smets) dalam periode Desember 2020-Januari 2021.

Syarat dan ketentuan:

  • Terbuka bagi 10 (sepuluh) pewarta foto dan pewarta foto lepas di Indonesia berusia maksimum 38 tahun, bekerja aktif atau kontributor di media cetak dan online.
  • Mengirimkan formulir pendaftaran, CV, pas foto, portfolio (foto tunggal dan foto bercerita tema bebas), dan proposal foto bercerita tema HOPE ke info@pannafoto.org paling lambat Jumat, 20 November 2020, pukul 20:00 WIB.

Informasi dan formulir pendaftaran tersedia di:
www.permata-photojournalistgrant.org

Narahubung:
Lisna Dwi A.
0852-1556-5835
info@pannafoto.org

Informasi Permata Photojournalist Grant 2020

Formulir Pendaftaran_PPG 2020


Workshop Intensif bersama Jenny Smets

Tiga Hari Workshop Intensif Bersama Jenny Smets

Workshop Intensif bersama Jenny Smets

Selama tiga hari. 10-12 Februari 2020, sepuluh peserta Permata Photojournalist Grant (PPG) 2019 mengikuti sesi Workshop Intensif bersama Jenny Smets, seorang independen kurator dan editor foto dari Belanda di Erasmus Huis. Jenny Smets juga merupakan salah satu Project Advisors bagi program Joop Swart Masterclass yang diselenggarakan oleh World Press Photo Foundation dan seorang pengajar di KABK Art Academy di Den Haag, Belanda. Dalam workshop intensif ini, bersama Jenny dan para mentor; Edy Purnomo, Ramdani, Rosa Panggabean, dan Yoppy Pieter, peserta melakukan final edit atas karya photo story mereka. Selain itu, para peserta juga melakukan pitching atau presentasi singkat tidak hanya di hadapan mentor dan peserta lainnya, tetapi juga di hadapan editor foto dari berbagai media lokal, alumni PPG, dan mitra penyelenggara program Permata Photojournalist Grant 2019 - Erasmus Huis Fellowship to Amsterdam 2020.

Seusai menyelesaikan final edit bersama Jenny, para peserta mengaku lega dan usaipresentasi final mereka terlihat tersenyum lepas. Kerja keras mereka selama pelatihan yang dimulai sejak bulan Desember 2019 lalu terbayar lunas karena kesepuluh peserta dinyatakan lulus dari program PPG 2019 dan dapat mengikuti Pameran Foto Innovation yang akan berlangsung 5 Maret-5 April 2020 di Erasmus Huis, Jakarta Selatan.

(Lisna Dwi Astuti / Foto: Agoes Rudianto - Fotografer Independen)


Embrace Change: A Manifesto on Contemporary Documentary Photography by Jenny Smets

A3 - Poster Seminar Foto Jenny Smets_low

PermataBank and Erasmus Huis present photography seminar “Embrace Change: A Manifesto on Contemporary Documentary Photography” by Jenny Smets (Independent Curator & Photo Editor). This photo seminar is a manifesto about the state of contemporary documentary photography and where we are heading to with the medium. Jenny will show examples of projects that illustrate the way photography is heading in upcoming years. About experiment, originality, and diversity.

Tuesday, 11 February 2020, 7:30 PM
Erasmus Huis
Jl. H.R. Rasuna Said Kav S-3, Jakarta 12950
Phone: (+62) 021 524 1069
www.erasmushuis.org

Free admission

This event is in conjunction with the Permata Photojournalist Grant (PPG) 2019 – Erasmus Huis Fellowship to Amsterdam 2020 programme.

For more info visit www.permata-photojournalistgrant.org or contact Lisna 0852 1556 5835.

About the speaker

Jenny Smets is an independent curator of photography exhibitions, educator, consultant and photo-editor.

She was the curator for the exhibition on Privacy (2015) for FOTODOK, place for documentary photography in Utrecht (NL). She also co-curated the exhibitions There is Something about my Family (spring 2016) and the show on religion: Believe (September 2016), (Re)Inventing nature and Beyond Us and Them (2017). For Photoville in New York she curated the exhibitions of Robin de Puy and Jan Hoek.

Jenny studied history of modern and contemporary art at UVA University in Amsterdam, the Netherlands and specialized during her studies in the history of photography.

Her interest in digital storytelling made Jenny one of the partners of PhotoStories: an international conference on digital storytelling for photographers and filmmakers.

Jenny trains photojournalists in different parts of the world. She is a Project Advisor on contemporary photography and advisor for the Joop Swart Masterclass of World Press Photo foundation. She teaches at the KABK Art Academy in The Hague, Holland.


PermataBank and Erasmus Huis mempersembahkan Seminar Foto “Embrace Change: A Manifesto on Contemporary Documentary Photography” oleh Jenny Smets (Kurator Independen dan Editor Foto). Seminar foto ini merupakan manifesto akan fotografi dokumenter kontemporer dan ke mana kita akan mengarah dengan medium ini. Jenny akan mempresentasikan beberapa proyek foto yang mengilustrasikan arah fotografi di tahun-tahun mendatang. Tentang eksperimen, orisinalitas, dan keragaman.

Selasa, 11 Februari 2020, 19:30 WIB
Erasmus Huis
Jl. H.R. Rasuna Said Kav S-3, Jakarta 12950
Telepon: (+62) 021 524 1069
www.erasmushuis.org

Tidak dikenakan biaya

Seminar ini merupakan rangkaian program Permata Photojournalist Grant (PPG) 2019 – Erasmus Huis Fellowship to Amsterdam 2020.

Informasi selengkapnya kunjungi www.permata-photojournalistgrant.org atau hubungi Lisna 0852 1556 5835.

Tentang Pembicara

Jenny Smets adalah kurator pameran fotografi independen, pengajar, konsultan, dan editor foto.

Jenny juga menjadi kurator untuk pameran foto bertajuk Privacy (2015) untuk FOTODOK, salah satu fasilitas dan sarana ruang berpameran untuk fotografi dokumenter di Utrecht. Ia juga menjadi kurator beberapa pameran lainnya, diantaranya There is Something about my Family (spring 2016), dan pameran lainnya yang bertema agama: Believe (September 2016), (Re)Inventing nature and Beyond Us and Them (2017). Untuk Photoville di New York, dia mengkurasi pameran Robin de Puy dan pameran Jan Hoek.

Ia mempelajari Sejarah Modern dan Seni Kontemporer di UVA University di Amsterdam, Belanda, dengan spesialisasi sejarah fotografi.

Ketertarikannya terhadap seni bertutur menggunakan visual secara digital membuatnya dipilih sebagai salah satu mitra kerja PhotoStories: Konferensi Internasional seni bertutur secara digital bagi kalangan fotografer, dan pembuat film.

Sebagai bagian dari tim pelatihan yang diselenggarakan World Press Photo, Jenny telah melatih beberapa pewarta foto di berbagai belahan dunia. Ia juga menjadi Project Advisor di World Press Photo Foundation; dan mengajar di sekolah seni KABK di Den Haag, Belanda.